Syaikh Bin Baaz - Larangan Ikut Berpartisipasi dalam Perayaan Natal dan Tahun Baru

بسم الله الرحمن الرحيم

"Larangan Ikut Berpartisipasi dalam Perayaan Natal dan Tahun Baru"
(Juga Perayaan-perayaan Orang Kafir Lainnya)

Al-Imam al-Allamah asy-Syaikh
'Abdul 'Aziz bin 'Abdullah bin Baaz
-rahimahullahu-
w. 1420H/1999M



http://youtu.be/jDdbwJea1Z0


Soal:
Saudara kita berkata:
Dia memperhatikan bahwa sebagian kaum Muslimin ikut berpartisipasi bersama المسيحيين (kaum Nashara/Kristen/Katolik) pada perayaan kelahiran atau 'Natalan/Christmas' -seperti yang mereka sebut-, dan dia mengharapkan petunjuk (التوجيه).

Jawab:
Tidak boleh (dilarang) bagi Muslimin dan Muslimah untuk ikut berpartisipasi bersama kaum Nashara, Yahudi, atau kaum kafir lainnya dalam acara perayaan-perayaan mereka (أعيادهم). Bahkan wajib meninggalkannya.

Ini karena (Rasulullah bersabda):

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

"Barang siapa menyerupai suatu kaum maka dia termasuk dari mereka."
(HR. Abu Dawud, al-Libas. Al-Albani berkata dalam Shahih Abu Dawud, Hasan Shahih)

Dan Rasulullah صلى الله عليه وسلم telah memperingatkan kita terhadap meniru/menyerupai mereka dan menghiasi diri kita dengan akhlaq/tingkah laku mereka.
Maka wajib bagi setiap mukmin dan mukminah untuk waspada dari hal itu, dan tidak boleh membantu untuk merayakan perayaan-perayaan orang-orang kafir tersebut dengan sesuatu apapun, karena itu merupakan perayaan yang menyelisihi syari’at Allah dan dirayakan oleh para musuh Allah.
Jadi tidak boleh (dilarang) untuk berpartisipasi di dalamnya atau bekerja sama dengan orang-orangnya atau untuk membantu mereka dengan apa pun, tidak dengan (memberi mereka) teh, kopi, atau apa pun sama sekali, seperti peralatan, dan sejenisnya.

Dan juga Allah سبحانه berfirman:

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ

“Tolong menolonglah kalian dalam kebaikan dan ketaqwaan, dan jangalah kalian tolong menolong dalam dosa dan permusuhan.”
[Al-Ma`idah: 2]

Jadi ikut berpartisipasi bersama orang-orang kafir dalam perayaan-perayaan mereka adalah termasuk jenis membantu mereka dalam dosa dan permusuhan. Maka yang wajib bagi setiap muslimin dan muslimah untuk meninggalkan hal itu.
Dan tidak pantas bagi orang yang memiliki aqal (kecerdasan) tertipu oleh orang-orang lain dalam tindakan mereka.
Yang wajib atasnya untuk mempertimbangkan dengan syariat Islam dan apa yang telah dibawanya. Dan mematuhi perintah Allah dan Rasul-Nya. Dan tidak menimbangnya dengan aturan manusia. Karena mayoritas manusia (makhluq) tidak memiliki kepedulian terhadap syariat Allah.

Sebagaimana firman Allah عز وجل di dalam kitab-Nya yang agung:

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِي الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ

“Kalau engkau mentaati mayoritas manusia yang ada di muka bumi, niscaya mereka akan menyesatkan kamu dari jalan Allah.”
[Al-An’am: 116]

Dia سبحانه berfirman:

وَمَا أَكْثَرُ النَّاسِ وَلَوْ حَرَصْتَ بِمُؤْمِنِينَ

“Mayoritas manusia tidaklah beriman walaupun engkau sangat bersemangat (untuk menyampaikan penjelasan).”
[Yusuf: 103]

Maka segala perayaan (العوائد) yang bertentangan dengan syari’at Allah tidak boleh (dilarang) dirayakan meskipun banyak manusia yang merayakannya.
Dan seorang mukmin menimbang segala ucapan dan perbuatannya, juga menimbang segala perbuatan dan ucapan manusia, dengan timbangan al-Kitab (al-Qur`an) dan as-Sunnah, Kitab Allah dan Sunnah Rasulullah عليه الصلاة والسلام.
Maka apa yang sesuai dengan keduanya (al-Qur`an dan as-Sunnah) atau salah satu dari keduanya, maka diterima (المقبول) meskipun manusia meninggalkannya.
Dan apa yang bertentangan dengan keduanya (al-Qur'an dan as-Sunnah) atau salah satu dari keduanya, maka ditolak (المردود) meskipun manusia melakukannya.

رزق الله الجميع للتوفيق والهداية
"Semoga Allah merezekikan taufiq dan hidayah untuk semuanya."
جزاكم الله خيراً
"Semoga Allah menambah kebaikan untuk kalian."

Sumber

http://www.binbaz.org.sa/mat/20019

Video Lainnya



http://youtu.be/44i4LpCzD2U
>>> Syaikh Muqbil - Maulidan termasuk Bid'ah



http://youtu.be/4noBEL771ao
>>> Syaikh Bin Baaz - Larangan untuk Mengadakan Maulidan


Syaikh Yahya al-Hajuri - Bantahan Istimewa kepada Para Pemuja Acara Maulidan [Audio]
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri - Bantahan Istimewa kepada Para Pemuja Acara Maulidan

Posting-posting Terkait

>>> Syaikh Bin Baaz - Larangan Ikut Berpartisipasi dalam Perayaan Natal dan Tahun Baru (Juga Perayaan-perayaan Orang Kafir Lainnya)
>>> Syaikh bin Baaz: Larangan Mengobati Sihir dengan Sihir
>>> Syaikh Shalih al-Fauzan - Hadiah bagi para pencela Syaikh Yahya al-Hajuri
>>> Syaikh Rabi': Syaikh Yahya adalah Salafi dan Termasuk Salafiyin yang Kokoh
>>> Syaikh Rabi': "...Kirimkan mereka ke Dammaj untuk belajar ilmu dan sunnah..."
>>> Penelponan Syaikh Rabi' dan Syaikh Yahya -New Release-
>>> Nasihat dalam Menghadapi Fitnah Luqman Ba’abduh si Hizbi Hina
>>> Selesainya Pertikaian antara Syaikh Rabi’ dan Syaikh Yahya Selama-lamanya
>>> Mengenal Darul Hadits Dammaj Yamanدار الحديث بدماج - حرسها الله -Markiz Masyaikh & Penuntut Ilmu-
>>> Mengenal Syaikh Yahya bin Ali al-Hajuri الشيخ العلامة يحيى بن علي الحجوري - حفظه الله
>>> Mauqif Syaikh Rabi' kepada Syaikh Yahya
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri - Yusuf al-Qardhawi adalah Seorang Munafiq

http://islam-itu-mulia.blogspot.com/2012/12/syaikh-bin-baaz-larangan-ikut.html

> > > > > > > READ MORE

Tanya-Jawab bersama Syaikh Yahya al-Hajuri di Makkah al-Mukarramah - Rabu 18-Shafar-1436H

بسم الله الرحمن الرحيم

أسئلة من بعض طلبة العلم الصوماليين بمركز الفاروق بإب ـــ حرسها الله ــ
أجاب عنها شيخنا العلامة
أبو عبدالرحمن
يحيى بن علي الحجوري ــــ حفظه الله ـــ

سجلت هذه الأسئلة في مكة المكرمة شرفها الله
يوم
الأربعاء 18 صفر 1436هـ


[AUDIO] Tanya-Jawab bersama Syaikh al-'Allamah الناصح الأمين Yahya bin 'Ali al-Hajuri حفظه الله تعالى di Makkah al-Mukarramah pada hari Rabu 18 Shafar 1436H

Download klik ini:
أسئلة من بعض طلبة العلم الصوماليين بمركز الفاروق بإب


السؤال الأول:

هل كل الصفات الفعلية ذاتية، أم أن بعضها ذاتية وبعضها ليس كذلك؟

السؤال الثاني:

ما حكم الكسب الذي يأخذه صاحب سيارة الأجرة، علما أنه يحصل في السيارة اختلاط؟

السؤال الثالث:

اشتهر عندنا في الصومال كشف النساء لوجوههن ، فهل يجوز للسلفي أن يفتح دكانا في هذا المجتمع؟

السؤال الرابع:

ما الجمع بين حديث أنس في الصحيحين: (( أَنَّ النَّبي صلى الله عليه وسلم صلى الظهر في المدينة اربعا، و صلى العصر بذي الحليفة ركعتين ))و حديث ابن عباس في صحيح مسلم: (( أَنَّ النبي صلى الله عليه و سلم صلى الظهر في ذي الحليفة)) و بين حديث انس عند النسائي و هو في الصحيح المسند: (( أَنَّ النبي صلى الله عليه وسلم صلى الظهر بالبيداء ))؟

السؤال الخامس:

اشتهر عندنا في الصومال أَنَّ الرجل إذا زنى بامرأة فإنه يزوج بها لاسيما إذا حملت منه من غير احداث توبة منهمافما حكم هذا الزواج و هل يصح العقد ؟

السؤال السادس:

هل يجوز للمرأة تلوين شعرها بالأبيض و الاحمر، و غير ذلك من الالوان؟

السؤال السابع:

ما حكم تسوية الأسنان من أجل الزينة، و هل يجوز للرجل أَنْ يركب أسنانًا ذهبية؟

السؤال الثامن:

هل يجوز للمرأة أَنْ تثقب أنفها لتعليق الخاتم للزينة؟

السؤال التاسع:

ما حال حديث أم سلمة: (( قالت كنت عند رسول الله -صلى الله عليه وسلم- وعنده ميمونة فأقبل ابن أم مكتوم وذلك بعد أن أمرنا بالحجاب فقال النبي -صلى الله عليه وسلم- « احتجبا منه ». فقلنا يا رسول الله أليس أعمى لا يبصرنا ولا يعرفنا فقال النبي -صلى الله عليه وسلم- « أفعمياوان أنتما ألستما تبصرانه »و إذا كان الحديث غير صحيح فهل يلزم المرأة الاحتجاب من الأعمى؟

السؤال العاشر:

إذا لم يوجد في الراوي جرج و لا تعديل، و لكن روى عنه من قيل في حقه لا يروي إلا عن ثقةفهل يرتقي ذلك إلى حيز الاحتجاج

و هل يحتج به إذا روى عنه الثقات؟

السؤال الحادي عشر:

إذا لم نجد نصًا من الأئمة في رواية الراوي عن المختلط، هل كانت قبل الاختلاط او بعده، ولكن وجدنا الشيخين قد أخرجا له فهل يكتفى بذلك و ينزل منزلة من روى عنه قبل الاختلاط؟

السؤال الثاني عشر:

إذا اختلفت العمة و الخالة في حضانة الطفل فمن أحق به

و إذا مات الأب و تزوجت الأم؛ فهل تنتقل الحضانة إلى الورثة أم تبقى مع الأم؟

السؤال الثالث عشر:

هل يحرم الزواج بأم الزوجة من الرضاعة؟

السؤال الربع عشر:

بعضهم يقول: إِن امتحان الناس بالأشخاص بدعة، و إنما كان الامتحان الشرعي في عهد الإمام أحمد و سفيان الثوري ، أما الان فيعتبر بدعة فما مدى صحة هذا القول؟

السؤال الخامس عشر:

ما حكم صنع الطعام لمن يشتغل في تجهيز الميت وحفر القبر له؟

السؤال السادس عشر:

ما صحة من يقول: إِن الجدار الفاصل بين الرجال و النساء في المسجد بدعة؛ لأنه لم يكن في عهد النبي صلى الله عليه وسلم؟

السؤال السابع عشر:

اعتاد الناس عند في الصومال على إلقاء موعظة بعد الانتهاء من الدفنفما حكم هذا العمل وهل يصل إلى حد البدعة؟

السؤال الثامن عشر:

سمعنا بعض الناس يقول: إِن بعض الآيات الموجودة في القرآن هي نفسها موجودة في التوراة: (( فَلَمَّا ذَاقَا الشَّجَرَةَ بَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِنْ وَرَقِ الْجَنَّةِ ))فما صحة هذا القول؟

السؤال التاسع عشر:

اصحاب الكبائر إذا عذبوا في القبر هل تفتح لهم نافذة إلى الجنة أم إلى النار و هل يأخذوا كتابهم باليمين أم بالشمال و هل الملائكة الذين يقبوا ارواحهم، بيض الوجوه أم سود الوجوه؟

السؤال العشرون:

هل تنقضي عدة الحامل إذا تعمدت أسقاط الجنين؟

السؤال الحادي و العشرون :

هل يجوز أكل ميتة الحيوانات البرمائية التي تعيش في البر و البحر؟

السؤال الثاني و العشرون:

هل يقع طلاق المسحور؟

السؤال الثالث و العشرون:

ما صحة من يقول: إِن الدول الإسلامية التي تحكم بالديمقراطية لا يقال عنها دول إسلامية ما دامت تحكم بالديمقراطية؟

السؤال الرابع و العشرون:

هل يجوز أكل القرد و الفيل و التمساح؟

السؤال الخامس و العشرون و الأخير:

هل يقال في قول العالم المتقدم و قوله المتأخر ناسخ و منسوخ؟

Sumber: aloloom.net.

Terbaru!!!



http://youtu.be/tmHbMHyVPd4
Syaikh Muqbil dan Syaikh Yahya tentang Adzan Pertama Shalat Jum'at



http://youtu.be/PAQyUwciwmo
Syaikh Muqbil - Hukum Adzan Pertama Shalat Jumat



http://youtu.be/vARVDnM3vIo
Syaikh Yahya al-Hajuri - Tahdzir (Waspada/Peringatan) dari 'Kejahatan' Luqman Baaduh si Hizbi Hina
Sejak 20 Dzulhijjah 1429H (18 Desember 2008M)

Posting-posting Terkait

>>> Tanya-Jawab bersama Syaikh Yahya al-Hajuri di Makkah al-Mukarramah - Rabu 18-Shafar-1436H
>>> Tanya-Jawab bersama Syaikh Yahya al-Hajuri di Makkah al-Mukarramah - Sabtu 07-Shafar-1436H
>>> ((إقامة الدين)) Muhadharah Syaikh Yahya al-Hajuri di Makkah al-Mukarramah 13-01-1436H
>>> [Fatwa] Syaikh Yahya al-Hajuri : Pertanyaan dari Indonesia Malam Senin 22 Syawal 1435H
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri : Wasiat untuk Melakukan Penjagaan terhadap Agama Islam
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri Berlepas Diri dari Tuduhan-tuduhan Hizbiyin
>>> Perbedaan Nyata Ahlus Sunnah dan Tanzhim al-Qaeda
>>> Ahlus Sunnah wal Jama'ah Salafiyun Berlepas Diri dari Firqah Khawarij al-Qaeda
>>> Bermajelis bersama Ahlul Bid'ah untuk Menasihati?
>>> Hakikat Muhammad bin Hadi azh-Zhalim al-Muqallid
>>> [Dammaj Crisis] Update Berita Blokade Dammaj 1434H
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri: تنبيهات على ما ذكرته بعض الصحف من دخولي المملكة حرسها الله من تقوّلات وتحليلات
>>> [Dammaj Crisis] Hijrah dari Sha'dah ke Hudaidah
>>> Fitnah Keji Situs FItnah
>>> Penjelasan atas Pertemuan Syaikh Yahya dengan al-Halabi & al-Ma'ribi
>>> Bara`ah al-Imam Muqbil al-Wadi'i dari Fitnah Juhaiman
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri - Allah Tidak Menanyaimu Si Fulan Hizbi?
>>> Syaikh Rabi' ‘’Ini (al-Jam'iyat) adalah perkara bid'ah…
>>> Syaikh Abu 'Amr 'Abdul Karim al-Hajuri - Tahdzir bagi Dai-dai Pencela Dammaj
>>> Al-Jam'iyat, Fatwa Terbaru Syaikh Rabi'

http://islam-itu-mulia.blogspot.com/2014/12/tanya-jawab-bersama-syaikh-yahya-al_13.html

> > > > > > > READ MORE

Tanya-Jawab bersama Syaikh Yahya al-Hajuri di Makkah al-Mukarramah - Sabtu 07-Shafar-1436H

بسم الله الرحمن الرحيم

أسئلة من مكة المكرمة شرفها الله ـــ حرسها الله ــ
أجاب عنها شيخنا العلامة الناصح الأمين
أبي عبدالرحمن
يحيى بن علي الحجوري ــــ حفظه الله ـــ

سجلت هذه الأسئلة في مكة المكرمة شرفها الله
يوم السبت 7 صفر 1436هـ



[AUDIO] Tanya-Jawab bersama Syaikh al-'Allamah الناصح الأمين Yahya bin 'Ali al-Hajuri حفظه الله تعالى di Makkah al-Mukarramah pada hari Sabtu 7 Shafar 1436H

Download klik ini:

السؤال الأول:
 هل يختص الاعتكاف بشهر رمضان أم أنه يشرع في كل وقت
السؤال الثاني:
 ما صحة حديث: ((من قال بعد صلاة الفجر وصلاة المغرب عشر مرات قبل أن يثني رجليه: لا إلا الله وحده لا شريك له الملك وله الحمد وهو على كل شيء قدير ))
السؤال الثالث:
 ما صحة حديث : (( هكذا امرني ربي أن افعل أي في  تخليل اللحية ))
السؤال الرابع:
 ما صحة حديث ماء زمزم لما شرب له، وهل هو على عمومه
السؤال الخامس:
 ما صحة: (( حديث أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يزيد في التسليمة الأولى من الصلاة : (( و بركاته))،  احيانا، و احيانا كان يقتصر في الثانية السلام عليكم
السؤال السادس:
 ما صحة حديث: (( اصبحنا و اصبح الملك لله رب العالمين، ربي اسالك خير هذا اليوم فتحه، و نصره، ونوره، وبركته وهداه ))
السؤال السابع:
بالنسبة لقراءة المعوذات ادبار الصلوات و في الصباح وفي المساء ، هل صح في ذلك حديث
السؤال الثامن:
 رجل كان يطوف بالبيت، فوجد الناس يصفون للصف الأول، فأوقف الطواف و صف معهم، ثم اكمل الطواف بعد الصلاة، فما الحكم
السؤال التاسع:
 بالنسبة للصف الأول في المسجد الحرام هل هو الذي يلي الإمام مباشرة، أم السبعة الأولى بحجة أنها غير مكتملة
السؤال العاشر:
 رجل قرأ التشهد بدل الفاتحة، ثم ذكر فقرأ الفاتحة، وركع الإمام ورفع قبل أن يركع، فما حكم صلاته
السؤال الحادي عشر:
رجل كان يصلي نافلة ركعتين ركعتين، ثم شك هل هو في الركعة الثانية من الاوليين أم في الاولى من الاخريين، فماذا يفعل
السؤال الثاني عشر:
 هل للصلاة داخل الكعبة أو الحجر فضيلة
السؤال الثالث عشر:
 بالنسبة للسلام على النبي صلى الله عليه وسلم عند قبره، هل له مدة محددة أو ضابط معين
السؤال الرابع عشر:
إذا ذهب الإنسان إلى مسجد قباء، فهل يقتصر على ركعتين أم يصلي ما شاء
السؤال الخامس عشر:
 بعض الناس يدعو على غيره بأن يأخذه الجن أو أن يصيبوه ببعض الاذى، كأن يقول بعضهم شلوك، او كسروا  يدك ،أو ما شابه ذلك
السؤال السادس عشر:
 بعض الناس إذا تصرف غيره تصرفا خاطئا يعود عليه بالضرر يقول: ايش ادبر الله عليك، أو يقول: دبور الباري ؟! فهل هذا التعبير صحيح
السؤال السابع عشر:
إذا توضأ الإنسان للنوم فهل يصلي ركعتين اخذا بحديث بلال أم لا يصلي، لان النبي صلى الله عليه وسلم لم يرشد إلى ذلك البراء بن عازب
السؤال الثامن عشر:
 إذا نام الإنسان في المسجد، فهل ينفض المكان الذي نام فيه أم لا ،على اعتبار انه ليس فراشا
السؤال التاسع عشر:
 اذكار النوم هل تقرأ عند النوم بالليل و النهار، أم أنها خاصة بالنوم من الليل
السؤال العشرون:
ادعية الاستفتاح هل بعضها خاصة بالنافلة و بعضها خاص بالفريضة، أم أنها عامة تقرأ في الفريضة و النافلة
السؤال الحادي و العشرون:
ارجو توضيح مسألة دعاء الاستفتاح في الليل، هل يكرر في كل ركعتين أم يقرأ في أول ركعتين فقط
السؤال الثاني و العشرون:
إذا كان الإنسان يشرد ذهنه كثيرا، ويتخيل أنه يحصل كذا وكذا مما يسمونه أحلام اليقظة، فهل لهذا علاقة بالمس
السؤال الثالث و العشرون:
 يقول الله تعالى: ((   يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ))
هل هناك صيغة معينة تجمع الصلاة و السلام على النبي صلى الله عليه وسلم ، لان الأحاديث فيها كيفية الصلاة عليه ، أمَّا السلام فقد قالوا:  قد عرفنا كيف نسلم عليك
السؤال الرابع و العشرون:
 هل يتعبد لله بسماع الاذان المسجل من الهاتف مثلا، كما يتعبد بسماع القرآن
السؤال الخامس و العشرون:
 هل دعاء الاستخارة يكون في السجود، أم بعد التشهد قبل السلام، أم بعد الصلاة، وهل لحديث : (( اقرب ما يكون العبد من ربه وهو ساجد))،  علاقة بهذا الموضوع
السؤال السادس و العشرون:
 ما أفضل طريقة لدراسة علوم الآلة، أهي حفظ المتون ودراسة شروحها أم ماذا
السؤال السابع و العشرون:
 إذا اراد الإنسان أن يدرس علل الحديث، فما الذي يجب عليه دراسته قبل ذلك
السؤال الثامن و العشرون:
 بالنسبة لحديث: (( من تصبح سبع تمرات عجوة))، هل هو خاص بتمر المدينة أم أنه خاص بكل تمر
السؤال التاسع و العشرون:
بالنسبة لزوال الكراهة في الصلاة بعد طلوع الشمس، كم حدده العلماء تقريبا
السؤال الثلاثون و الأخير: هل يعد خروج الدود ناقضا من نواقض الوضؤء

Sumber: aloloom.net.

Terbaru!!!



http://youtu.be/tmHbMHyVPd4
Syaikh Muqbil dan Syaikh Yahya tentang Adzan Pertama Shalat Jum'at



http://youtu.be/PAQyUwciwmo
Syaikh Muqbil - Hukum Adzan Pertama Shalat Jumat



http://youtu.be/vARVDnM3vIo
Syaikh Yahya al-Hajuri - Tahdzir (Waspada/Peringatan) dari 'Kejahatan' Luqman Baaduh si Hizbi Hina
Sejak 20 Dzulhijjah 1429H (18 Desember 2008M)

Posting-posting Terkait

>>> Tanya-Jawab bersama Syaikh Yahya al-Hajuri di Makkah al-Mukarramah - Sabtu 07-Shafar-1436H
>>> ((إقامة الدين)) Muhadharah Syaikh Yahya al-Hajuri di Makkah al-Mukarramah 13-01-1436H
>>> [Fatwa] Syaikh Yahya al-Hajuri : Pertanyaan dari Indonesia Malam Senin 22 Syawal 1435H
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri : Wasiat untuk Melakukan Penjagaan terhadap Agama Islam
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri Berlepas Diri dari Tuduhan-tuduhan Hizbiyin
>>> Perbedaan Nyata Ahlus Sunnah dan Tanzhim al-Qaeda
>>> Ahlus Sunnah wal Jama'ah Salafiyun Berlepas Diri dari Firqah Khawarij al-Qaeda
>>> Bermajelis bersama Ahlul Bid'ah untuk Menasihati?
>>> Hakikat Muhammad bin Hadi azh-Zhalim al-Muqallid
>>> [Dammaj Crisis] Update Berita Blokade Dammaj 1434H
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri: تنبيهات على ما ذكرته بعض الصحف من دخولي المملكة حرسها الله من تقوّلات وتحليلات
>>> [Dammaj Crisis] Hijrah dari Sha'dah ke Hudaidah
>>> Fitnah Keji Situs FItnah
>>> Penjelasan atas Pertemuan Syaikh Yahya dengan al-Halabi & al-Ma'ribi
>>> Bara`ah al-Imam Muqbil al-Wadi'i dari Fitnah Juhaiman
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri - Allah Tidak Menanyaimu Si Fulan Hizbi?
>>> Syaikh Rabi' ‘’Ini (al-Jam'iyat) adalah perkara bid'ah…
>>> Syaikh Abu 'Amr 'Abdul Karim al-Hajuri - Tahdzir bagi Dai-dai Pencela Dammaj
>>> Al-Jam'iyat, Fatwa Terbaru Syaikh Rabi'

http://islam-itu-mulia.blogspot.com/2014/12/tanya-jawab-bersama-syaikh-yahya-al.html

> > > > > > > READ MORE

((إقامة الدين)) Muhadharah Syaikh Yahya al-Hajuri di Makkah al-Mukarramah 13-01-1436H

بسم الله الرحمن الرحيم

كلمة حول (( إقامة الدين ))بمكة المكرمة ـــ حرسها الله ــ
لشيخنا العلامة الناصح الأمين
أبي عبدالرحمن
يحيى بن علي الحجوري ــــ حفظه الله ـــ



[AUDIO] Syaikh al-'Allamah الناصح الأمين Yahya bin 'Ali al-Hajuri حفظه الله تعالى di Tower Abraj Makkah al-Mukarramah pada Malam Kamis 13 Muharram 1436H


Download klik ini:
Atau download di link ini!
Dengarkan langsung klik ini:

Sumber: aloloom.net.

Terbaru!!!



http://youtu.be/tmHbMHyVPd4
Syaikh Muqbil dan Syaikh Yahya tentang Adzan Pertama Shalat Jum'at



http://youtu.be/PAQyUwciwmo
Syaikh Muqbil - Hukum Adzan Pertama Shalat Jumat



http://youtu.be/vARVDnM3vIo
Syaikh Yahya al-Hajuri - Tahdzir (Waspada/Peringatan) dari 'Kejahatan' Luqman Baaduh si Hizbi Hina
Sejak 20 Dzulhijjah 1429H (18 Desember 2008M)

Posting-posting Terkait

>>> ((إقامة الدين)) Muhadharah Syaikh Yahya al-Hajuri di Makkah al-Mukarramah 13-01-1436H
>>> [Fatwa] Syaikh Yahya al-Hajuri : Pertanyaan dari Indonesia Malam Senin 22 Syawal 1435H
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri : Wasiat untuk Melakukan Penjagaan terhadap Agama Islam
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri Berlepas Diri dari Tuduhan-tuduhan Hizbiyin
>>> Perbedaan Nyata Ahlus Sunnah dan Tanzhim al-Qaeda
>>> Ahlus Sunnah wal Jama'ah Salafiyun Berlepas Diri dari Firqah Khawarij al-Qaeda
>>> Bermajelis bersama Ahlul Bid'ah untuk Menasihati?
>>> Hakikat Muhammad bin Hadi azh-Zhalim al-Muqallid
>>> [Dammaj Crisis] Update Berita Blokade Dammaj 1434H
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri: تنبيهات على ما ذكرته بعض الصحف من دخولي المملكة حرسها الله من تقوّلات وتحليلات
>>> [Dammaj Crisis] Hijrah dari Sha'dah ke Hudaidah
>>> Fitnah Keji Situs FItnah
>>> Penjelasan atas Pertemuan Syaikh Yahya dengan al-Halabi & al-Ma'ribi
>>> Bara`ah al-Imam Muqbil al-Wadi'i dari Fitnah Juhaiman
>>> Syaikh Yahya al-Hajuri - Allah Tidak Menanyaimu Si Fulan Hizbi?
>>> Syaikh Rabi' ‘’Ini (al-Jam'iyat) adalah perkara bid'ah…
>>> Syaikh Abu 'Amr 'Abdul Karim al-Hajuri - Tahdzir bagi Dai-dai Pencela Dammaj
>>> Al-Jam'iyat, Fatwa Terbaru Syaikh Rabi'

http://islam-itu-mulia.blogspot.com/2014/11/muhadharah-syaikh-yahya-al-hajuri-di.html

> > > > > > > READ MORE

Keutamaan Bulan Muharram, Kebid'ahan dan Khurafatnya

Keutamaan BULAN MUHARRAM, Kebid'ahan

dan Khurafatnya

 بسم الله الرحمن الرحيم

إن الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا
من يهد الله فلا مضل له, ومن يضلل فلا هادي له، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له،
وأشهد أن محمدا عبده ورسوله. أما بعد:

Di antara ayat-ayat yang menunjukkan kesempurnaan dan kekuasaan serta kebijaksanaan Alloh adalah pergantian malam dan siang, perbedaan panjang dan pendeknya, panas serta dinginnya. Semua ini adalah nikmat Alloh kepada hamba-hambanya yang tidak menyadari keagungan nikmat ini kecuali orang-orang yang mempunyai akal sehat, sehingga bisa memahami hikmah dari pergantian hari, bulan dan tahun. Alloh telah berfiraman:
إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَاخْتِلافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لآياتٍ لأولِي الأَلْبَابِ
“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal.” (QS. Ali Imron: 190)
يُقَلِّبُ اللَّهُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَعِبْرَةً لأولِي الأبْصَارِ
“Allah mempergantikan malam dan siang. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat pelajaran yang besar bagi orang-orang yang mempunyai penglihatan.” (An-Nuur: 44)
Sebagai seorang muslim sudah sepantasnya untuk mengambil pelajaran dari perjalanan malam dan siang ini. Lihatlah bagaimana sesuatu yang baru menjadi usang, sesuatu yang jauh menjadi dekat, seorang yang belia menjadi renta. Setiap hari yang dilalui oleh manusia sesungguhnya adalah tunggangan yang akan menjauhkan dirinya dari dunia yang fana ini dan mendekatkannya kepada akherat, negeri kekekalan dan keabadian. Orang yang beruntung adalah orang yang memikirkan waktu-waktu dimana dia sampai di ujung perjalanannya, disaat-saat tidak ada pilihan untuk berbalik padahal perjalanan baru yang kan ditempuh begitu panjang dan butuh perbekalan.
Oleh karena itu, wahai saudaraku muslim, koreksilah kembali waktu-waktu yang telah berlalu, sudahkah engkau manfaatkan sesuai dengan tuntutan Pencipta-mu?? Sadarilah bahwa saat kini kita berada di akhir tahun dan akan menyambut tahun baru yang merupakan lahan ‘tuk beramal dan mengumpulkan bekal. Barangsiapa yang merasa dirinya telah menyia-nyiakn waktu yang telah Alloh berikan, baik berupa keengganan untuk melaksanakan perintah-perintah-Nya maupun kelemahan dalam menjauhi larangan-larangannya, sekaranglah saatnya untuk memperbaiki diri dan bertaubat serta mendekatkan diri kepadaNya dengan memperbanyak amalan-amalan sholeh, sebelum datang penghalang dan ajal yang telah ditentukan.
Merupakan perkara yang yang sangat tepat, jika pada kesempatan kali ini kita membahas tentang bulan baru yang sebentar lagi kan menghampiri kita, tentang keutamaan-keutamaan yang telah Alloh berikan padanya sehingga kita bisa meraihnya, dan tentang kemungkaran-kemungkaran yang dilakukan manusia padanya sehingga kita bisa menjauhinya.
Semoga Alloh memberikan taufiq serta hidayah-Nya kepada kita semua.
* * *

KEUTAMAAN BULAN MUHARRAM

Pertama: Bulan Muharram termasuk salah satu dari empat bulan haram.
Bulan Muharram adalah bulan yang dengannya dimulai penghitungan tahun Hijriyah sebagaimana telah ditetapkan berdasarkan ijma’ Shohabat pada zaman kekhalifahan Umar bin Khoththob. Bulan ini adalah salah satu bulan haram yang disebutkan Alloh dalam firman-Nya:
إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْراً فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ
مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ فَلا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ
“Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, diantaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kalian menzhalimi diri-diri kalian.” (QS. At Taubah: 36)
Empat bulan haram tersebut telah diterangkan oleh Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abu Bakroh –Rodhiyallohu ‘anhu- bahwasanya Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- bersabda:
السنة اثنا عشر شهراً، منها أربعة حرم: ثلاثة متوالية، ذو القعدة، وذو الحجة، والمحرم، ورجبُ مُضَرَ الذي بين جمادى وشعبان.
“Setahun itu ada dua belas bulan, diantara bulan bulan itu ada empat bulan haram, tiga bulan (datang) berturut-turut, yaitu: Dzul Qo’dah, Dzulhijjah, dan Muharram, dan (satu bulan yang tersisa yaitu:) bulan Rojab Mudhor yang terletak antara Jumada dan Sya’ban.” (HR. Bukhori dan Muslim)
Alloh menamakan bulan ini dengan Muharram untuk semakin memperkuat ke-haram-an yang ditetapkan padanya, sebab orang-orang arab jahiliyyah membolak-balikkan bulan ini semau mereka, terkadang menjadikannya haram pada tahun tertentu, dan pada tahun yang lain menjadikannya halal.
Pada ayat di atas Alloh melarang seseorang untuk menzhalimi dirinya pada bulan-bulan haram itu, sebagaimana firman-Nya:
فَلا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ
Hal ini tidak berarti bahwa hal tersebut dibolehkan pada selain bulan haram, akan tetapi pengkhususan pelarangan pada bulan-bulan haram itu menunjukkan bahwa balasan serta dosa kezholiman yang dilakukan pada bulan-bulan tersebut lebih besar daripada bulan-bulan yang lain.
Imam Qotadah mengatakan:
“Sesungguhnya kezholiman pada bulan-bulan haram lebih besar kesalahan dan dosanya daripada kedzaliman yang dilakukan pada bulan-bulan selainnya, walaupun kedzaliman itu pada setiap keadaan adalah dosa, akan tetapi Alloh berhak untuk memperbesar suatu perkara sesuai dengan kehendak-Nya.” (Tafsir Ibnu Katsir)

Kedua: Puasa pada bulan Muharram diutamakan.
Telah diriwayatkan dari Abu Huroiroh bahwa Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- bersabda:
أفضلُ الصيام بعد رمضان شهرُ الله المحرم، وأفضلُ الصلاة بعد الفريضة صلاةُ الليل
“Seutama-utama puasa setelah puasa Romadhon adalah puasa pada Bulan Alloh: Muharram, dan seutama-utama sholat setelah sholat wajib adalah sholat malam.” (HR. Muslim)
Hadits ini dengan jelas menunjukkan keutamaan puasa pada bulan Muharram. Secara dzohir, dipahami bahwa hadits di atas menganjurkan kita untuk puasa sebulan penuh, akan tetapi para ulama menerangkan bahwa maksud hadits adalah anjuran untuk memperbanyak puasa pada bulan ini, bukan untuk puasa sebulan penuh. Sebab telah diriwayatkan dari Aisyah –Rodhiyallohu ‘anha- bahwasanya dia berkata:
ما رأيت رسول الله – صلى الله عليه وسلم – استكمل صيام شهر قط إلا رمضان،
“Tidaklah aku melihat Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- puasa sebulan penuh kecuali di bulan Romadhon.” (HR Muslim)
Jadi, yang merupakan sunnah untuk dilaksanakan pada bulan ini adalah memperbanyak puasa. Selain itu, Alloh juga memberikan kekhususan lain pada salah satu hari dari hari-hari yang ada di bulan Muharram dengan pahala yang lebih. Hari tersebut dinamakan Hari ‘Asyuro’.

Apa itu Hari ‘Asyuro’?
Hari ‘Asyuro’ adalah hari kesepuluh di bulan Muharram. Telah diriwayatkan dari Aisyah -Rodhiyallohu ‘anha- bahwasanya dia berkata:
كان يوم عاشوراء تصومه قريش في الجاهلية، وكان رسول الله – صلى الله عليه وسلم – يصومه في الجاهلية، فلما قدم المدينة صامه، وأمر بصيامه، فلما فُرِضَ رمضان ترك يوم عاشوراء، فمن شاء صامه، ومن شاء تركه.
“Dahulu pada masa jahiliyyah, orang-orang Quroisy berpuasa pada hari ‘Asyuro’, Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- pada masa jahiliyyah juga berpuasa Hari ‘Asyuro’. Ketika beliau tiba di Madinah, beliau (juga) puasa Hari ‘Asyuro’ dan memerintahkan untuk berpuasa. Ketika telah diwajibkan puasa Romadhon beliau meninggalkan puasa Hari ‘Asyuro’, barangsiapa yang ingin puasa silakan, yang ingin tinggalkan juga silakan.” (HR. Bukhory-Muslim).
Hadits di atas menunjukkan bahwa Hari ‘Asyuro’ sudah dikenal oleh orang-orang arab jahiliyyah, dan mereka memuliakan hari tersebut jauh-jauh hari sebelum diutusnya Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam-. Sebab memang saat itu masih ada sisa-sisa syareat Nabi Ibrohim yang mereka jaga, walaupun pada hakekatnya mereka melaksanakan kebalikannya. Karena kemuliaan Hari ‘Asyuro’ ini di sisi mereka, mereka tidaklah memasang tirai penutup Ka’bah kecuali pada hari ini, sebagaimana diterangkan dalam hadits ‘Aisyah bahwasanya dia berkata:
كانوا يصومون عاشوراء قبل أن يفرض رمضان ، وكان يوماً تُسْتَرُ فيه الكعبة … الحديث
“Dulu (orang-orang) berpuasa pada hari ‘Asyuro sebelum diwajibkannya puasa Romadhon, (Hari ‘Asyuro’) adalah hari dipasangkannya tirai penutup Ka’bah…” (HR Bukhory).

Hukum Puasa Hari ‘Asyuro’.
Dalil-dalil yang ada menunjukkan bahwa hukum puasa Hari ‘Asyuro’ terbagi dalam dua periode, sebelum diwajibkannya puasa romadhon dan setelahnya.
Adapun sebelum diwajibkannya puasa Romadhon, para ulama berselisih pendapat tentang hukum puasa Hari ‘Asyuro’ apakah wajib atau mustahab.
Pendapat yang benar dalam permasalahan ini adalah pendapat yang mengatakan wajibnya puasa Asyuro setelah hijrohnya Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- ke Madinah, sebelum turunnya kewajiban puasa Romadhon. Ini adalah pendapat para ulama ahli tahqiq baik yang dulu atau sekarang. Dalilnya adalah hadits Salamah bin Akwa’ dan Rubayyi’ binti Mu’awwidz yang diriwayatkan oleh Bukhory-Muslim.
أمر النبي – صلى الله عليه وسلم – رجلاً من أسلم أن أذن في الناس : أن من كان أكل فليصم بقية يومه، ومن لم يكن أكل فليصم ، فإن اليوم يوم عاشوراء
“Nabi –Shollallohu’alai wasallam- memerintahkan seorang laki-laki dari kabilah Aslam untuk menyerukan kepada manusia: bahwa siapa saja yang telah makan (pada hari itu) untuk berpuasa pada waktu yang tersisa (di hari itu), dan barangsiapa yang belum makan agar berpuasa, karena hari ini adalah Hari ‘Asyuro’.”
Demikian pula hadits ‘Aisyah yang telah lewat, bahwa Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- setelah tiba di Madinah memerintahkan untuk berpuasa hari ‘Asyuro. Merupakan perkara yang disepakati bahwa suatu perintah itu menunjukkan wajibnya perkara yang diperintahkan.
Adapun setelah turunnya kewajiban puasa Romadhon pada tahun kedua hijriyah, kewajiban puasa ‘Asyuro dihapus, dan hukumnya menjadi mustahab (disebut juga dalam istilah ahli fiqih: sunnah). Hal ini berdasarkan hadits dari ‘Aisyah yang telah terdahulu bahwa setelah diwajibkannya puasa Romadhon, para sahabat diberi keluasan untuk memilih antara puasa dan tidak.

Keutamaan Puasa ‘Asyuro
Diriwayatkan dari Abu Qotadah bahwasanya Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- ditanya tentang puasa Hari ‘Asyuro’, Beliau menjawab:
يكفر السنة الماضية
“(Puasa hari itu) menghapuskan dosa-dosa satu tahun yang lalu.” (HR. Muslim)
Karena keutamaan yang besar inilah Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- sangat memperhatikan puasa pada hari itu, sebagaimana dikatakan oleh Ibnu ‘Abbas ketika ditanya tentang puasa hari Asyuro:
ما علمت أن رسول الله – صلى الله عليه وسلم – صام يوماً
يطلب فضله على الأيام إلا هذا اليوم، ولا شهراً إلا هذا الشهر، يعني رمضان
“Tidaklah aku mengetahui Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- puasa pada suatu hari untuk mencari keutamaanya kecuali pada hari ini (yaitu hari Asyuro), dan tidak pula puasa pada suatu bulan kecuali pada bulan ini, yakni bulan Romadhon.” (HR. Bukhory-Muslim)
Dengan ini, tidaklah pantas bagi seorang muslim yang mengaku cinta kepada Rosulnya –Shollallohu’alai wasallam- untuk menyia-nyiakan keutamaan yang besar ini. Kalau Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- yang telah Alloh ampuni dosa-dosanya baik yang terdahulu maupun yang akan datang, telah dijamin dengan surga dan aman dari panasnya neraka, sangat bersemangat dalam berpuasa pada hari Asyuro, maka kita yang tidak ada jaminan sedikitpun ini lebih pantas untuk bersungguh-sungguh dalam melaksanakannya.
Kemudian, perlu untuk diketahui bahwa apabila ada dalil-dalil yang menunjukkan bahwa suatu amalan tertentu bisa menghapuskan dosa, seperti puasa Asyuro ini, atau puasa Romadhan, puasa Arofah, wudhu, atau selainnya, yang dimaksudkan adalah dosa-dosa kecil, berdasarkan sabda Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam-:
الصلوات الخمس، والجمعة إلى الجمعة، ورمضان إلى رمضان،
مكفرات ما بينهن إذا اجتنب الكبائر
“Sholat lima waktu, jum’at yang satu sampai jum’at berikutnya, dan Romadhon yang satu sampai Romadhon berikutnya, adalah penghapus dosa-dosa yang dilakukan diantara (waktu-waktu tersebut) jika dia menjauhi dosa-dosa besar.” (HR Muslim)
Sisi pendalilan: Jika ibadah-ibadah besar yang wajib seperti sholat lima waktu, sholat jumat, dan puasa Romadhon tidak bisa menghapus dosa-dosa besar maka terlebih lagi ibadah-ibadah yang lainnya.
Oleh karena itulah mayoritas ulama menyatakan bahwa dosa-dosa besar seperti riba, zina, pencurian, ghibah dan yang lainnya tidaklah bisa terhapus dengan amalan sholeh. Dosa-dosa tersebut hanya bisa dihapus dengan taubat yang tulus atau dengan penegakan hukum had pada dosa-dosa yang disyareatkan had padanya.

Hikmah disyareatkan puasa ‘Asyuro
Pertama: Sebagai bentuk Syukur kepada Alloh atas kemenangan orang-orang beriman atas orang-orang kafir.
Diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas –Rodhiyallohu ‘anhuma- bahwasanya Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- ketika tiba di Madinah mendapati orang-orang Yahudi berpuasa pada Hari ‘Asyuro’ , maka beliu pun bertanya kepada mereka tentangnya, dan mereka menjawab: “Hari ini adalah hari dimana Alloh memenangkan Musa dan Bani Isroil atas Fir’aun, maka Musa berpuasa pada hari itu sebagai bentuk syukur, dan kamipun ikut berpuasa.” Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- berkata:
نحن أولى بموسى منكم
“Kami lebih berhak tentang Musa daripada kalian.” Kemudian beliau memerintahkan kami untuk berpuasa pada hari tersebut.” (HR. Bukhori-Muslim)
Hadits ini menerangkan kepada kita bahwa hikmah disyareatkan puasa Asyuro adalah untuk memuliakan hari itu dan sebagai bentuk kesyukuran kepada Alloh atas keselamatan Musa dan Bani Isroil dan kehancuran Fir’aun beserta bala tentaranya. Jika Musa berpuasa padanya yang kemudian diikuti oleh orang-orang Yahudi, maka kita umat Islam lebih berhak daripada mereka untuk mengikuti Musa, sebagaimana yang dikatakan oleh Nabi kita:
نحن أولى بموسى منكم
“Kami lebih berhak tentang Musa daripada kalian.”
Maknanya: kami ini lebih berhak dan lebih dekat untuk mengikuti Musa, sebab agama kami dan agama Musa sama dari sisi pokok-pokok Syareatnya, adapun kalian (wahai yahudi) kalian tidaklah mengikuti Musa, bahkan kalian menyelisihinya dengan mengubah-ubah kitab kalian, jadi dengan ini kami lebih berhak untuk berpuasa pada hari ‘Asyuro daripada kalian.
Hikmah kedua: Sebagai bentuk penyelisihan terhadap orang-orang Yahudi yang menjadikan ‘Asyuro sebagai hari raya.
Diriwayatkan dari abu Musa, bahwa beliau berkata: “Hari ‘Asyuro adalah hari yang diagungkan oleh orang-orang Yahudi, dan mereka menjadikannya sebagai hari raya. (Karena itulah) Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- berkata:
صوموا أنتم
“Puasalah kalian (pada hari itu).” (HR. Bukhory Muslim)
Pada riwayat Muslim dikatakan: “Orang-orang (Yahudi) Khoibar berpuasa pada hari Asyuro dan menjadikannya hari raya, mereka memakaikan hiasan-hiasan pada wanita-wanita mereka.”
Hadits ini dengan jelas menunjukkan bahwa diantara hikmah disyareatkannya puasa Asyuro adalah untuk menyelisihi kebiasaan orang Yahudi yang mereka menjadikannya sebagai hari raya, sebab pada hari raya seseorang tidaklah diperintahkan untuk puasa.
Untuk lebih menyempurnakan penyelisihan dengan orang-orang Yahudi, maka Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- juga berkeinginan untuk berpuasa pada hari kesembilan, sehingga benar-benar terjadi perbedaan nyata antara ibadah kaum muslimin dengan ibadah mereka.
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa ketika Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- berpuasa pada hari ‘Asyuro dan memerintahkan umatnya untuk berpuasa hari itu, para sahabat berkata: “Wahai Rosululloh, hari itu adalah hari yang diagungkan oleh orang-orang Yahudi dan Nasrani?! Maka Rosululloh –Shollallohu’alai wasallam- menjawab:
فإذا كان العام المقبل – إن شاء الله – صمنا اليوم التاسع
“(Kalau demikian) Insya Alloh pada tahun yang akan datang kita puasa pada hari kesembilan.”
Di riwayat yang lain beliau berkata: “Jika aku masih hidup tahun depan, sungguh aku akan puasa pada hari kesembilan.”
Akan tetapi belum sampai datang tahun tersebut Rosululloh sudah meninggal. (HR Muslim)
Hadits ini menunjukkan bahwa orang yang ingin berpuasa ‘Asyuro, disunnahkan juga untuk untuk berpuasa pada hari ke sembilan agar penyelisihan terhadap ibadah orang-orang Yahudi lebih jelas. Hal ini sebagaimana ditegaskan oleh Ibnu ‘Abbas yang diriwayatkan oleh imam Muslim(Lihat ralat!, edt.) bahwa dia berkata:
صوموا التاسع والعاشر خالفوا اليهود
“Puasalah kalian pada hari kesembilan dan kesepuluh, selisihilah orang-orang Yahudi.”
Ralat:
(Dari Penulis, 6 Muharram 1434H)...seharusnya ditulis Baihaqi (4/287). ..., dan kami dapatkan bahwa atsar juga diriwayatkan oleh Abdurrozzaq (7839) dan Ath-Thohawy (2/78) dengan sanad yang shohih, telah menshohihkannya Syaikh Al-Albany ( lihat: Catatan kaki Shohih Sunan Abi Dawud: 7/207).
Sumber: www.ahlussunnah.web.id

Lihatlah wahai saudaraku, bagaimana syareat kita ini sangat bertentangan dengan penyerupaan diri terhadap orang-orang kafir, lalu bagaimana dengan keadaan kebanyakan kita saat ini yang berlomba-lomba untuk mengambil perkara-perkara yang datang dari mereka??!! Semoga Alloh memberikan hidayah Nya kepada kita semua.
* * *

BID’AH DAN KHUROFAT DI BULAN MUHARRAM

Bukan merupakan perkara yang aneh lagi bagi kita, bahwa tidaklah ada suatu ibadah atau sesuatu yang diagungkan oleh Syareat ini kecuali disana bermunculan bid’ah-bid’ah yang diada-adakan oleh para pengikut hawa nafsu dan orang-orang yang beibadah di atas kejahilan, sehingga mereka menganggapnya suatu kebajikan padahal pada hakekatnya adalah suatu kemaksiatan dan kemungkaran. Alloh telah berfirman:
قُلْ هَلْ نُنَبِّئُكُمْ بِالْأَخْسَرِينَ أَعْمَالًا ۩ الَّذِينَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعًا
“Katakanlah: “Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya? Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya.” (QS. Al-Kahfi: 103-104)
Berikut ini beberapa kebid’ahan yang tersebar di kalangan umat, yang merupakan kewajiban bagi kita untuk meninggalkannya dan memperingatkan manusia darinya:
  • Bid’ah perayaan tahun baru Hijriyah.
Bid’ah ini banyak sekali terjadi di masjid-masjid dan organisasi-organisasi keislaman, sehingga mereka membuat agenda khusus untuk merayakannya, baik dengan membuat pengajian-pengajian umum yang mereka sebut “Peringatan Hari Besar Islam” atau acara-acara yang lainnya.  Semua ini tidak lain karena jauhnya ilmu syar’y dari mereka dan terpatrinya sikap mengekor terhadap orang-orang kafir. Ketahuilah bahwa perkara ini sama sekali tidak datang dari Rosululloh –Shollallohu’alaihi wasallam-, tidak pula para sahabat beliau yang mulia maupun para ulama yang terdahulu.  Perkara ini tidak lain datangnya dari orang-orang yahudi yang dimurkai Alloh dan Nasrani yang tersesat dan tidak tahu arah.
Perayaan hari pertama suatu tahun pada asalnya adalah salah satu hari raya orang yahudi yang tertera dalam Taurot mereka. Hari raya ini semisal dengan idul ‘Adha bagi kaum muslimin. Mereka mengatakan bahwa pada hari itu Alloh memerintahkan Ibrohim untuk menyembelih Ishaq. Maha suci Alloh dari kebohongan yang mereka ada-adakan.
Kemudian perkara ini ditiru oleh orang-orang Nashroni, sehingga merekapun mengadakan perayaan pada hari pertama tahun masehi dengan kegiatan-kegiatan yang telah mereka susun baik berupa makan-makan, begadang malam, nyanyi-nyanyian, tari-tarian dan kemaksiatan yang lainnya.
Akhirnya, perayaan inipun diambil oleh kaum muslimin, setelah jauhnya mereka dari bimbingan agama yang benar, dan tertanamnya kecintaan terhadap budaya-budaya kekafiran. Peringatan tahun baru hasil adobsi dari yahudi dan nasrani ini pertama kali diadakan atas nama islam pada zaman daulah Fatimiyyah di Mesir, sebagaimana disebutkan oleh imam Al-Maqrizy dalam kitab beliau “Al-Khuthoth wal Atsar” (1/ 490).
Kemudian setelah itu merata di negeri-negeri kaum muslimin. Wallohu musta’an. (lihat: Al-Bida’ Al-Hauliyah: 1/ 297)
  • Bid’ah doa akhir tahun dan awal tahun.
Hal ini merupakan perkara yang masyhur, bahkan mungkin tidak ada satu bukupun yang memuat tentang doa-doa kecuali dicantumkan doa ini di dalamnya. Doa tersebut bunyinya sebagai berikut:
اللهم ما عملته في هذه السنة مما نهيتني عنه ولم ترضه، ونسيته ولم تنسه، وحلمت عليَّ في الرزق بعد قدرتك على عقوبتي، ودعوتني إلى التوبة بعد جراءتي على معصيتك، اللهم إني استغفرك منه فاغفر لي، وما عملته فيها من عمل ترضاه ووعدتني عليه الثواب فأسألك يا كريم، يا ذا الجلال والإكرام أن تقبله مني، ولا تقطع رجائي منك يا كريم، وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم.
Mereka mengatakan bahwa jika seseorang membaca doa ini, maka syetan berkata: “Sungguh aku telah susah payah menggodanya sepanjang tahun kemudian semua itu terhapus dalam sekejap.”
Ketahuilah bahwa doa ini dan doa lainnya yang dikhususkan pada akhir tahun maupun awal tahun sama sekali tidak ada dasarnya dari Rosululloh –Shollallohu’alaihi wasallam-, para sahabatnya maupun ulama-ulama setelah mereka. Semua itu tidak lain adalah kedustaan atas nama Rosululloh –Shollallohu’alaihi wasallam- yang tidak diperbolehkan satu orang muslim pun untuk mengamalkannya.
  • Bid’ah pengkhususan puasa pada akhir tahun dan awal tahun.
Orang yang melakukan kebid’ahan ini mendasarkan amalannya pada sebuah hadist yang berbunyi:
من صام آخر يوم من ذي الحجة، وأول يوم من الحرم، فقد ختم السنة الماضية، وافتتح السنة المستقبلة بصوم جعل الله له كفارة خمسين سنة
“Barangsiapa berpuasa pada hari terakhir bulan Dzulhijjah, dan hari pertama bulan Muharram, sungguh dia telah menutup tahun yang telah lalu dan membuka tahun yang akan datang dengan puasa yang Alloh menjadikannya sebagai penghapus dosa selama lima puluh tahun.”
Hadits palsu ini disebutkan oleh Ibnul Jauzy dalam kitab “Maudhu’at” (2/199) dari jalan pendusta dan pemalsu hadits.
Dengan ini maka tidaklah diperbolehkan seorang muslim untuk mengamalkannya. Adapun doa secara umum, maka hal tersebut disyareatkan di setiap waktu. Akan tetapi pengkhususan suatu doa tertentu pada waktu tertentu tanpa dalil yang shohih, inilah yang dilarang untuk dilakukan, sebab hal ini merupakan kebid’ahan dalam agama.
  • Khurofat bahwa bulan Muharram adalah bulan kesialan.
Keyakinan ini banyak tersebar di negeri kita, mereka lebih mengenal bulan ini dengan nama bulan Syuro. Oleh karena itu banyak sekali diadakan acara-acara selamatan pada bulan ini. Ada yang memberikan sembelihan untuk suatu jembatan tertentu atau sungai dan laut tertentu atau benda-benda tertentu.
Karena keyakinan ini, mereka takut untuk mengadakan pernikahan padanya, atau kegiatan-kegiatan yang mereka anggap penting lainnya. Mereka khawatir jika melakukan hal-hal tersebut akan ditimpa kesialan atau musibah dan bencana.  Persis dengan keyakinan orang-orang arab jahiliyyah. Bedanya, kalau bulan sial menurut orang jahiliyyah adalah bulan Shofar, adapun bulan sial mereka adalah Muharram atau syuro.
Semua ini sangat bertentangan dengan ajaran islam, bahkan perbuatan dan keyakinan-keyakinan itu bisa mengeluarkan seseorang dari keislaman jika terpenuhi syarat-syaratnya dan terbebas dari penghalang-penghalang yang mencegahnya, sebagaimana yang telah lalu penjelasannya dalam artikel kami  yang berjudul “Bahaya Syirik dan Ketakutan Orang-orang Beriman darinya.”
Inilah pembahasan singkat seputar bulan Muharram, semoga bisa memberikan manfaat bagi kita semua, teriring doa semoga Alloh memberikan hidayah-Nya kepada saudara-saudara kita kaum muslimin untuk kembali kepada agamanya dan tunduk kepada syareat yang telah ditetapkan oleh Alloh Pencipta alam semesta.
اللهم فقهنا في ديننا، وارزقنا العمل به والاستقامة عليه، ويسِّرنا لليسرى، وجنبنا العسرى،
واغفر لنا في الآخرة والأولى،
سبحانك اللهم وبحمدك لا إله إلا أنت أستغفرك وأتوب إليك

Judul: 
Bulan Muharram 
Keutamaan, Kebid’ahan, dan Khurofat Tentangnya

Ditulis oleh:
Abu Zakaria Irham bin Ahmad Al-Jawiy Waffaqohulloh-
Darul hadits Dammaj,
Sabtu, 18 Dzulhijjah 1433
Semoga Alloh menjaganya dari segala kejelekan.

Sumber

www.ahlussunnah.web.id

Posting-posting Terkait

>>> Keutamaan Bulan Muharram, Kebid'ahan dan Khurafatnya
>>> Syaikh Shalih al-Fauzan - Amalan yang Disyariatkan pada 10 Dzulhijjah dan hari-hari Tasyriq
>>> Syaikh al-Utsaimin: Keutamaan 10 Hari Pertama Bulan Dzulhijjah
>>> Risalah: Idul Fithr
>>> Risalah: Zakat Fithri
>>> Daftar Isi

http://islam-itu-mulia.blogspot.com/2012/11/keutamaan-bulan-muharram-kebidahan-dan.html

> > > > > > > READ MORE

Idul Adha 10 Dzulhijjah 1435H = Sabtu 4 Oktober 2014M

بِسْمِ اللهِ الرَّحمَنِ الرَّحِيمِ
الحَمْدُ للهِ وَأَشْهَدُ أَن لا إِلهَ إِلا الله وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ
وَأَشْهَدُ أَنَّ محمَّدًا عَبدهُ وَرَسُوله صَلى الله عَلَيهِ وَآلهِ وَسَّلم
أَمَّا بَعْدُ
::: Idul Adha 10 Dzulhijjah 1435H = Sabtu 4 Oktober 2014M :::

Sumber: http://www.spa.gov.sa/details.php?id=1277432
Riyadh, 29 Dzulhijjah 1435H, Rabu, 24 September 2014
Mahkamah Agung Kerajaan Arab Saudi mengumumkan penetapan penampakan bulan sabit (رؤية هلال) dari bulan Dzulhijjah 1435H pada Rabu petang berdasarkan kesaksian beberapa orang dan Kamis adalah tanggal 1 Dzulhijjah 1435H bertepatan dengan tanggal 25 September 2014M, wuquh di Arafah 9 Dzulhijjah 1435 pada hari Jumat bertepatan dengan tanggal 3 Oktober 2014M, dan Idul Adha 10 Dzulhijjah 1435H jatuh pada hari Sabtu 4 Oktober 2014M.

Sumber: http://kemenag.go.id/index.php?a=berita&id=213717
Rabu, 24 September 2014, 21:15 –
Pemerintah Tetapkan Idul Adha 5 Oktober 2014
Jakarta (Pinmas) —- Pemerintah menetapkan bulan Dzulqaidah diistikmalkan menjadi tiga puluh hari sehingga tanggal 1 Dzulhijjah jatuh pada Jumat, 26 September 2014.
Sejalan dengan itu, Hari Raya Idul Adha bertepatan dengan hari Ahad, 5 Oktober 2014.
...
Pada sidang itsbat tersebut, lanjut dia, pihaknya mendapat laporan dari 31 titik pengamatan hilal dan semuanya menyatakan tidak melihat hilal. Dengan demikian, bulan Dzulqa’dah diistikmalkan menjadi tiga puluh hari dan tanggal 1 Dzulhijjah jatuh pada Jumat, 26 September 2014. Artinya, Idul Adha jatuh pada 5 Oktober 2014.

وَعَنِ اِبْنِ عُمَرَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ: ( إِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَصُومُوا, وَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَأَفْطِرُوا, فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُمْ فَاقْدُرُوا لَهُ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ.
Dan dari Ibnu Umar رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا dia berkata: Aku mendengar Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda: "Apabila kalian melihatnya (hilal 1 Ramadhan) maka berpuasalah, dan apabila kalian melihatnya (hilal 1 Syawwal) maka berbukalah, dan jika awan menutupi kalian maka perkirakanlah." Muttafaq 'alaihi.
وَلِمُسْلِمٍ: ( فَإِنْ أُغْمِيَ عَلَيْكُمْ فَاقْدُرُوا لَهُ ثَلَاثِينَ )
Menurut riwayat Muslim رحمه الله: "Jika awan menutupi kalian maka perkirakanlah tiga puluh hari."
وَلِلْبُخَارِيِّ: ( فَأَكْمِلُوا اَلْعِدَّةَ ثَلَاثِينَ )
Menurut riwayat Bukhari رحمه الله: "Maka sempurnakanlah hitungannya menjadi tigapuluh hari."
وَلَهُ فِي حَدِيثِ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه ( فَأَكْمِلُوا عِدَّةَ شَعْبَانَ ثَلَاثِينَ )
Menurut riwayatnya (Bukhari رحمه الله) dalam hadits Abu Hurairah رضي الله عنه: "Maka sempurnakanlah hitungan bulan Sya'ban 30 hari."
[Bulughul Maram al-Asqalani: 674-675]

Diskusi: Apakah seluruh umat Islam berpuasa jika ada sebagian umat melihat Hilal dan orang yang melihatnya bisa dipercaya?
Ahmad Banajah : (Q&A) Is the whole muslim nation should fast ramadan (break the fast for ied) if only a part of the nation sees the hilaal?

11.) Apakah seluruh umat Islam berpuasa jika ada sebagian umat melihat Hilal dan orang yang melihatnya bisa dipercaya?

Jawaban: Ini adalah salah satu kebingungan yang besar di antara umat Islam pada masa ini. Permasalahan ini disebut dengan Masalah Ikhtilaf al-Mathla' (Masalah Perbedaan Mathla'). Banyak orang yang berpendapat bahwa mereka harus mengikuti apapun ketetapan pemerintah mereka atau apapun organisasi Islam setempat tetapkan untuk mereka, apalagi jika mereka melihat Hilal mereka sendiri.
Umat Islam adalah satu, ibadahnya adalah satu, rasulnya adalah satu dan Rabbnya adalah satu, maka bagaimana bisa awal puasa tidak satu (sama)?
Karena kebingungan ini kami melihat perbedaan besar di antara orang-orang dan ini tentunya sebuah cobaan bagi umat ini. Perbedaan-perbedaan ini terutama disebabkan hal-hal berikut ini:
a) Politik: Ada persaingan di antara orang-orang yang berbeda atau di antara dua atau lebih pemimpin wilayah atau negara yang berbeda. Perbedaan ini menyebabkan isu politik yang terjadi setelah umat Islam terpecah dari Khilafah, tidak seperti saat umat Islam disatukan di bawah satu Khalifah.
b) Kesalahan ijtihad beberapa ulama: Para ulama tidaklah ma'sum (bebas dari kesalahan) dan mereka melakukan kesalahan.
c) Tamazhub (fanatik dalam bermazhab), taqlid (fanatik buta) dan ta'ashub (fanatisme).
Solusi untuk menghilangkan kebingungan dan isu yang besar ini adalah dengan kembali kepada al-Qur'an dan as-Sunnah. Hadits berikut ini adalah salah satu bukti/dalil untuk menghilangkan konflik yang besar ini:
عن أبي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه عَنْهُ قال قَالَ النهبِيُّ صلى الله عليه و سلم :أَوْ قَالَ قَالَ أَبُو الْقَاسِمِ صلى الله عليه و سلم
صُومُوا لِرُؤْيَتِهِ وَأَفْطِرُوا لِرُؤْيَتِهِ فَإِنْ غُبِّيَ عَلَيْكُمْ فَأَكْمِلُوا عِ ه دةَ شَعْبَانَ ثَلََثِينَ .
Dari Abu Hurairah رضي الله عنه عَنْهُ berkata Nabi صلى الله عليه و سلم atau berkata Abu al-Qasim صلى الله عليه و سلم: "Berpuasalah kalian karena melihat Hilal dan berbukalah (berharirayalah) kalian juga karena melihatnya, dan jika awan menutupi kalian maka sempurnakanlah hitungan bulan Sya'ban 30 hari."
[Shahih al-Bukhari, Jilid 3, Kitab 31, Nomor 133]
Jika kita memperhatikan dengan seksama ucapan Nabi صلى الله عليه و سلم, dapat dipahami bahwa beliau صلى الله عليه و سلم memerintahkan seluruh umat (tidak satu negara atau satu wilayah atau satu kelompok orang) untuk berpuasa jika siapapun dari mereka melihat hilal. Maka jika sebagian dari para Shahabat رضي الله عنه عَنْهُم berada di wilayah yang berbeda pada saat itu, mereka رضي الله عنه عَنْهُم akan berpuasa jika Hilal telah dilihat di salah satu wilayah Islam. Dua hadits Ibnu Umar رضي الله عنه عَنْهُمَا (Pada point 6 dan 8) yang telah kami sebutkan di atas adalah juga dalil dalam point ini. Ini adalah pendapat Syaikh al-Albani رحمه الله dan selainnya.
Hadits point 6.
Dari 'Abdullah bin Umar رضي الله عنه عَنْهُمَا berkata Nabi صلى الله عليه و سلم "Sebulan itu 29 malam, maka janganlah kalian berpuasa hingga melihatnya (Hilal Ramadhan), jika awan menutupi kalian maka sempurnakanlah hitungan bulan Sya'ban 30 hari."
[Shahih al-Bukhari, Jilid 3, Kitab 31, Nomor 130]
Hadits point 8.
Dari 'Abdullah bin Umar رضي الله عنه عَنْهُمَا berkata: "Orang-orang melihat/mencari Hilal, lalu aku beritahukan kepada Rasulullah صلى الله عليه و سلم bahwa aku benar-benar telah melihatnya, lalu beliau صلى الله عليه و سلم berpuasa dan menyuruh orang-orang agar berpuasa. Riwayat Abu Dawud.
[Abu Dawud, dishahihkan oleh Syaikh al-Albani رحمه الله di Shahih Abi Dawud dan oleh selainnya]

Sumber: Diambil dari risalah Masail fi Shiyam -1 (Issues in fasting -1) oleh Ahmad bin Umar Banajah al-Hadhrami. Download selengkapnya di sini.[http://thedawah.com/articles]

Syaikh Abdullah al-Iryani (Syarah hadits): وَعَنِ اِبْنِ عُمَرَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: ( تَرَاءَى اَلنَّاسُ اَلْهِلَالَ, فَأَخْبَرْتُ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم أَنِّي رَأَيْتُهُ, فَصَامَ, وَأَمَرَ اَلنَّاسَ بِصِيَامِهِ ) رَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ, وَصَحَّحَهُ اِبْنُ حِبَّانَ, وَالْحَاكِمُ
Ibnu Umar Radliyallaahu 'anhu berkata: Orang-orang melihat bulan sabit, lalu aku beritahukan kepada Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bahwa aku benar-benar telah melihatnya. Lalu beliau shaum dan menyuruh orang-orang agar shaum. Riwayat Abu Dawud. Hadits shahih menurut Hakim dan Ibnu Hibban.
Syaikh Abdullah Ahmad Hasan al-Iryani - Seluruh Umat Islam Berpuasa Bila Ada Negara yang Lihat Hilal - Magetan Syaban 1431H - Bulughul Maram al-Asqalani Kitab Shiyam Syarah Hadits Kelima
Diambil dari: Kitabush-Shiyam Bulughul-Maram al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani oleh Syaikh Abdullah bin Ahmad al-Iryani di Markiz Magetan Indonesia bulan Syaban 1431H.
Ahmad Banajah : (Q&A) Is it a strong opinion that the whole muslim nation should fast ramadan (break the fast for ied) if only a part of the nation sees the hilaal?
Ahmad Banajah : (Q&A) Is it a strong opinion that the whole muslim nation should fast ramadan (break the fast for ied) if only a part of the nation sees the hilaal?
Diambil dari: http://www.wiziq.com/online-class/914550-usool-ad-dawat-is-salafiyyah-ahmed-banajah Ahad, 3 Ramadhan 1433H (22 July 2012M).
Ahmad Banajah : (Q&A) Is the whole muslim nation should fast ramadan (break the fast for ied) if only a part of the nation sees the hilaal?
Ahmad Banajah : (Q&A) Is the whole muslim nation should fast ramadan (break the fast for ied) if only a part of the nation sees the hilaal?
Diambil dari: http://thedawah.com/en/audio/bulughul-maram/kitaab-siyaam Selasa, 3 Jumadhil Akhir 1433H (24 April 2012M).

Baca juga risalah ini: >>> Kapan Awal Dzulhijjah, Puasa Arafah dan Shalat Idul Adha?

Posting-posting Terkait

>>> Idul Adha 10 Dzulhijjah 1435H = Sabtu 4 Oktober 2014M
>>> Kapan Awal Dzulhijjah, Puasa Arafah dan Shalat Idul Adha?
>>> Syaikh al-Utsaimin: Keutamaan 10 Hari Pertama Bulan Dzulhijjah
>>> Syaikh Shalih al-Fauzan - Amalan yang Disyariatkan pada 10 Dzulhijjah
>>> Berita Rukyatul Hilal 1435H / 2014M
>>> Berita 1 Ramadhan 1434H
>>> Berita 1 Syawwal 1433H
>>> Berita 1 Ramadhan 1433H
>>> Kitabush-Shiyam Bulughul-Maram al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani oleh Syaikh Abdullah bin Ahmad al-Iryani
>>> Kitabush-Shiyam (Fasting) Bulughul-Maram al-Asqalani oleh Ahmad Banajah
>>> Nasihat Bermanfaat dari Masyaikh Yaman: Syaikh Abdullah bin Ahmad al-Iryani dan Syaikh 'Abdul-Ghani al-'Umari
>>> (Soal-Jawab) Permasalahan: Dakwah, Fitnah, & Hizbiyyah
>>> Sifat Shalat Nabi oleh Syaikh Zaid bin Hasan al-Wushabi dan Syaikh Abdullah bin Ahmad al-Iryani

http://islam-itu-mulia.blogspot.com/2014/09/idul-adha-10-dzulhijjah-1435h-sabtu-4.html

> > > > > > > READ MORE